Dewirahmawati8's Blog

Cerita antara saya dan ‘Kakek’

Posted on: March 20, 2013

Pagi buta saya pergi ke masjidil haram sudah biasa dan tidak takut karena jalanan juga sudah ramai oleh para jamaah yang menuju mesjid.  Pada hari itu saya pergi sendiri ke masjidil haram karena jamaah sekamar pada mau sholat di maktab saja.  Saya berjalan kaki ke masjid dengan tas gendong di belakang yang isinya dompet, al-quran kecil, sajadah, mukena, susu hangat dan kue untuk penganjal di dalam masjid. Di jalan sudah dekat masjidil haram bertemu dengan Pak Ustad Rauf (pembimbing haji), ternyata beliau juga jalan sendirian.  Dalam hati saya berkata “kalau tau Pak Rauf juga ke masjid bisa barengan nih”.  Di maktab kita memang beda lantai, beliau di lantai atas.  Beliau orangnya baik, sabar dan bijak jadi merasa nyaman saja di dekat beliau. Beliau juga mengingatkan saya sama kakek sendiri yang sudah almarhum, jadi kangen😦.  Beliau yang memberi tausiyah kepada jamaah kami di halaman masjid atau di taman dekat maktab.  Selain itu umroh pertama saya juga bareng beliau, selama tawaf saya di belakang beliau dan tangan berpegangan sama tasnya (anak bawang bangets ya).  Makasih ya pak, saya akan ingat selalu jasamu🙂.  Namun setelah dari Mina, saya sudah mandiri bisa tawaf sendiri tanpa harus tergantung sama orang lain.  Banyak kesan dari kakek satu ini, ketika hari pertama menuju melempar jumroh kami sempat beriringan jalan dan ngobrol. Yang paling saya ingat ketika beliau berkata “Dewi kalau kamu 5 tahun lagi ke sini, pasti di sini sudah banyak berubah.” Saya langsung meng ‘aamiin’, semoga dapat panggilanNya kembali. Pulang dari jumroh pun pak Rauf masih bersedia menemani kami (saya, Bu Hani dan bu Siti) di sekitar mina, sambil melihat-lihat yang berjualan. Ketika nafar tsani, melempar jumroh hari terakhir kembali saya di pertemukan dengan Pak Rauf di atas bangunan menuju  Ula, Wustha dan Aqabah. Tanpa rencana/otodidak kami berempat melempar dan keluar dari area berbarengan (pak Rauf paling depan, Bu Hani di belakang pak Rauf, saya di belakang Bu Hani dan di belakang saya kek Bagio). Pak Rauf saat itu adalah pahlawan kami karena sangat melindungi jangan sampai kami terkena lemparan batu. Pak Rauf juga masih sempat mengingatkan saya “Dewi berdoa menghadap kiblat”.  Perhatian bangets kakek satu ini.

Ngomong-ngomong tentang kakek yang lainnya, terjadi pertemuan yang tak terduga antara saya dan seorang kakek yang tak dikenal. Saat itu di pagi hari, matahari sudah mulai meninggi saya pulang dari masjidil haram sendiri dan di perjalanan tersebut melihat kakek berseragam batik asal Indonesia berjalan seorang diri. Kemudian saya samperin dan bertanya “sendiri saja kek?” kata beliau “iya”.  Saya bertanya lagi, “maktabnya di mana kek?”  kakek tersebut kebingungan menjawab pertanyaan saya, karena beliau tidak hapal, yang beliau tau sekitar jalananan inilah. Dari pembicaran kami, beliau ke mesjid bersama temannya, tapi ternyata terpisah dengan temannya tersebut.  Hp juga kakek itu tidak punya. Akhirnya kita berjalan berdua, saya juga bingung mau mengantarkan kemana ini kakek. Saya pun mengambil keputusan untuk membawa kakek tersebut ke maktab tempat saya menginap. Sesampai di maktab saya minta tolong sama petugas setempat untuk mengantarkan tempat kakek tersebut ke maktabnya. Alhamdulillah petugasnya tanggap mau membantu dan setelah melihat gelang kakek, petugas tahu di mana maktab kloter kakek itu.

Cerita kakek lain adalah Pak de’/kakek Bagio, beliau adalah salah satu jamaah dari bansel tempat saya ikut yayasan. Riwayat kesehatannya termasuk RISTI/resiko tinggi.  Jemaah haji risiko tinggi yaitu semua jemaah haji yang mempunyai/mengidap penyakit/kondisi tertentu yang dapat memperburuk kesehatannya selama perjalananan ibadah haji berlangsung.  Sebelumnya beliau pernah di rawat lama di Rumah sakit karena komplikasi, sehingga seperti mayat hidup semua di bantu perawat atau istinya.  Walaupun sudah divonis tak berumur lama ada keajaiban ketika beliau bertekad untuk tetap naik haji, berangsur-angsur pulih. Ketika pergi haji, beliau bawa alat untuk mengukur kadar gula, suntikan insulin sendiri dan tidak boleh jauh dari obat-obatan.  Beliau juga sudah menitipkan diri sama bu dokter, namun dokter juga pasiennya bukan hanya beliau saja sehingga tidak bisa setiap waktu memantau.  Oleh karena itu semenjak dari mina ketergantungan beliau sama saya tinggi. Awalnya risih juga sih, namun saya pun membuang jauh rasa ego, jangan mementingkan diri sendiri.  Saya jadi ingat pesan bu Hani (Jamaah bansel juga, namun ini haji yang ke dua kalinya), katanya “ibadah itu bukan hanya tawaf di masjidil haram saja wi, membantu orang juga ibadah”.  Karena saya suka cerita tentang kakek satu ini sama Bu Hj. Hani.  Kebetulan bu Hani pergi haji sendirian dan orangnya ringan tangan, suka membantu para jamaah yang sudah sepuh.

Seperti biasa pagi hari sepulang dari masjid saya beli jus buat kakek Bagio karena beliau selalu mengeluh kalau makanan kadang sulit masuk ke perut.  Kemudian saya antarkan ke kamarnya walaupun kami beda lantai, beliau selantai dengan ustad Rauf.  Beliau selalu mau mengganti uang jus tersebut, tapi saya langsung pergi setelah ngasih jus.  Saya pun selalu mengingatkan beliau untuk tidak lupa mengkonsumsi obatnya.  “Alhamdulillah ada yang bawel” kata beliau.  Deg…degan juga kalau jalan sama beliau tiba-tiba ambruk, gaswatkan? so lebih baik makanan & obatnya diperhatikan.  Suatu hari saya seharian tidak pulang ke maktab, beliau menelpon “saya ada di mana?” beliau mau makan. Pernah saya bertanya “kenapa tidak minta tolong sama temen sekamarnya?” kata beliau “ga enak sama mereka masing-masing sudah sibuk dengan istrinya”.  Saya cuma bisa becanda, “terus sama saya ga pake ga enak ya?” beliau hanya ketawa dan bilang kamu “sih lain orangnya tulus”.  Kebetulan saya memang pulang malam dari masjid sehingga beliin sate saja buat beliau.  Keesokan harinya beliau juga minta ditemenin belanja sekalian minta pendapat saya dan tolong nawarnya juga, karpet untuk di rumah, sprei untuk di kamar dan baju untuk anaknya seukuran dengan saya.  Saya sendiri gak belanja, karena memang tidak niat untuk belanja.

Awalnya kami jalan dan makan bertiga, saya, kakek & bu haji Hani. Kadang kalau beliau lagi bisa ke mesjid suka bersamaan. Walau jalan bareng, beliau selalu ketinggalan langkahnya sama saya (dapat dimaklumin he..he….), jadi saya di depan beliau di belakang membuntuti.  Jika mampir di tempat makan, kami gantian saling traktir tapi biasanya beliau maksa pakai uangnya saja, tapi sayakan gak enak. Jadi siapa duluan ke kasir itu yang bayar.  Walupun beliau seorang direktur punya usaha sendiri dan sederet jabatan lain tapi saya tidak memperlakukan beliau seperti bos karena di sini posisi kita sama tamu Allah SWT.  Kalau sedang makan pastinya terlibat diskusi di antara kami, kadang cara pandang kami yang berbeda soal tertentu, karena kami berdua adalah dua sosok yang berbeda bagai langit dan sumur deh,  tapi beliau open mind. Kakek ini juga suka cerita tentang kehidupannya. Kalau saya catat bisa bikin novel nih:).  Saya hanya bisa pasang telinga dan sedikit saran, ingat selalu kebaikan orang lain dan lupakan keburukannya. Sudah tua apalagi yang dicari selain ketenangan batin dan memperbaiki yang ada, karena tidak ada yang sempurna di dunia ini.

Kalau cerita sama ustad Rauf itu orang yang tepat, karena beliau orangnya bijak dan kaya ilmu serta penglaman sedangkan sama saya kurang tepat.  Jadi kakek selain cerita dengan saya, Pak ustad Rauf pun tau hal tersebut.  Saya juga pernah bilang “kok anda percaya sama saya, gak takut nih saya sebarkan?” (padahal dalam hati gak mungkin juga saya ember).  Kata beliau “tidak, karena yakin kamu bukan tipe orang yang begitu”.  Iya juga ya, bodoh sekali saya mempertanyakan hal tersebut. Pastinya beliau sudah lama hidup puluhan tahun daripada saya sehingga pengalaman hidupnya lebih dan banyak ketemu orang, banyak anak buah, tentunya beliau tau mana orang yang dapat dipercaya dan yang mana bisa berteman tulus.  Beliau juga bilang kagum sama saya masih muda sudah kepikiran haji, karena beliau sudah 3 kali batal naik haji karena bentrok kerjaan dll, sampai uang yang sudah disetor ditarik kembali.  saya hanya bisa tersenyum dan berkata “namanya juga sudah panggilanNya mau muda atau tua kalau sudah saatnya pasti sampai ke tanah suci”.  Ternyata beliau juga bisa membaca kepribadian saya walaupun kami belum lama saling kenal.  Yup….kadang kita perlu mata orang lain untuk melihat sisi lain dari diri kita sendiri. Dari beliau juga saya dapat nasehat kalau saya jangan terlalu polos sama orang, karena tidak semua orang bisa dipercaya. Saya juga banyak belajar dari pengalaman kehidupan beliau.  Hal itu menjadikan cermin untuk langkah selanjutnya dan bukankah pengalaman adalah guru terbaik.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: